10 Tempat Wisata Top di Cádiz & Wisata Unik

Cádiz adalah pelabuhan laut yang elegan yang dikelilingi oleh pantai-pantai tak berujung di sepanjang Costa de la Luz yang cerah di Spanyol Selatan. Dihuni oleh orang Fenisia sekitar tahun 1100 SM, Cádiz adalah kota tertua di peradaban barat serta titik peluncuran untuk petualangan Christopher Columbus di Dunia Baru. Saat ini, Cádiz masih merupakan salah satu pelabuhan terkemuka di Spanyol dan memiliki budaya kosmopolitan yang dinamis. Dari tempat berjejer pohon palem hingga plaza yang dipenuhi dengan pohon jeruk yang harum, Cádiz memiliki banyak pesona Mediterania yang cocok dengan cuaca yang nyaman. Las Puertas de Tierra (gerbang kota) menjaga pusat kuno Cádiz, sebuah percikan barrios yang berbeda seperti La Viña, lingkungan nelayan tua; daerah bersejarah El Pópulo; dan kuartal gipsi Santa María, tempat kelahiran lagu flamenco. Dari Cádiz, wisatawan juga dapat menjelajahi pantai-pantai yang indah dan desa-desa tepi pantai di sepanjang Costa de la Luz. Lebih banyak pelancong petualang dapat menuju ke kota pelabuhan Algeciras atau Tarifa terdekat dan memulai petualangan eksotis di Afrika Utara.

1. Promenades & Taman Tepi Laut

Nikmati pemandangan Mediterania Cádiz yang indah sambil berjalan-jalan di sepanjang kawasan pejalan kaki tepi laut yang dikelilingi pohon palem yang ditemukan di utara Plaza de España yang menghadap ke pantai Atlantik. Kawasan pejalan kaki yang elegan ini memiliki pemandangan indah dan menawarkan pemandangan laut yang indah. Alameda de Apodaca yang indah adalah kawasan pejalan kaki yang luas dan bertingkat yang dikelilingi oleh pohon-pohon palem dan lampu jalan kuno. Di sepanjang jalur yang luas ini, wisatawan dapat berjalan-jalan indah dan banyak penduduk setempat menikmati paseo por la noche (jalan-jalan malam). Dari kawasan pejalan kaki Alameda Marqués de Comillas, kagumi monumen Marquis of Comillas dan pemandangan teluk yang indah. Kedua kawasan pejalan kaki ini diapit oleh taman-taman di tepi laut yang dipenuhi pohon-pohon rindang dan semak-semak yang terawat baik.

Taman umum tercantik di Cádiz adalah Parque Genovés . Di sisi barat laut Cádiz, ruang hijau yang ditata dengan cermat ini berdiri dekat dengan laut dan menawarkan pandangan yang tenang ke perairan biru yang dalam. Mengambil keuntungan dari iklim Mediterania yang nyaman di Cádiz, Taman Genovés dipenuhi dengan pohon-pohon eksotis dan bunga tropis yang semarak. Jelajahi taman palem yang indah untuk menghargai beragam spesies. Berjalanlah melintasi jembatan yang menawan di samping air terjun yang mengalir deras, dan bersantai di kolam bebek yang menawan. Dari platform gua, pengunjung dapat menikmati pemandangan yang luar biasa. Setelah menjelajahi taman, wisatawan dapat berhenti untuk menikmati minuman di kafe & bar makanan ringan. Selama musim panas, berbagai acara dan pertunjukan budaya diadakan di teater terbuka taman.

2. Pantai Cádiz

Pantai-pantai yang indah dan iklim Mediterania yang hangat menjadikan Cádiz tujuan pantai favorit, populer di kalangan orang Spanyol maupun wisatawan Eropa. Tidak seperti banyak pantai di Spanyol, pantai Cádiz belum dimanjakan oleh perkembangan yang merajalela atau hotel bertingkat tinggi. Dalam pusat bersejarah kota, pantai paling populer di Teluk La Caleta adalah Playa de la Caleta . Pantai "Blue Flag" ini dihargai karena perairannya yang tenang dan aman, ideal untuk berenang dan mengarungi. Juga di Teluk La Caleta, Playa de la Palma adalah pantai kecil yang indah di lokasi yang terlindung. Pantai ini ditemukan tepat di sebelah selatan Parque Genovés di luar pagar di depan Castillo de Santa Catalina (kastil). Mercusuar berdiri di sisi selatan Teluk La Caleta di tanjung yang menjangkau jauh ke lautan.

Di luar pusat bersejarah adalah Playa de Santa María del Mar, bentangan panjang pantai berpasir halus di lingkungan yang lebih urban. Kelanjutan dari Playa de Santa María del Mar adalah pantai indah lainnya, Playa de la Victoria . Pantai berpasir yang luas ini memiliki kawasan pejalan kaki yang elegan, Paseo Maritimo. Pantai terpanjang kota ini adalah Playa de la Cortadura .

3. Catedral Nueva (Katedral Baru)

Catedral Nueva berdiri di Plaza de la Catedral di barrio El Pópulo yang bersejarah di Cádiz. Mencontohkan gaya Baroque dan gaya Neoklasik Spanyol abad ke-18, katedral ini dirancang oleh Vicente de Acero pada tahun 1722 dan selesai pada tahun 1838. Fasad mengesankan yang menghadap ke Plaza de Pio XII dibedakan oleh menara-menara Baroknya. Kubah berlapis emas yang menakjubkan berkilauan di bawah sinar matahari dan merupakan fitur paling ikonik dari cakrawala Cádiz. Pengunjung terpesona oleh interior katedral, ruang inspiratif dengan proporsi megah, panjang 85 meter kali 60 meter, dengan pilar besar dan kios paduan suara abad ke-18 yang indah. Kubah megah mencapai ketinggian 52 meter dan dihiasi dengan pola klasik yang mengingatkan pada Pantheon Roma. Cahaya membanjiri jendela kubah, memberi suaka suasana yang halus. Makam beberapa uskup dan komposer Manuel de Falla, yang berasal dari Cádiz, ditempatkan di ruang bawah tanah.

Perbendaharaan merumahkan Museum Katedral dengan koleksi seni religius yang luar biasa. Salah satu yang menarik adalah Custodia del Millón, monstran perak setinggi empat meter dengan sejuta batu permata. Koleksinya juga mencakup karya seni yang luar biasa, terutama lukisan karya Alonso Cano dan Murillo. Berdekatan dengan katedral adalah gereja El Sagrario, awalnya Katedral Lama. Bangunan bersejarah ini dibangun pada abad ke-13 dan direnovasi pada tahun 1602 dengan gaya Renaissance. Interiornya dihiasi dengan patung-patung dan lukisan dinding yang mengesankan. Altar tinggi yang didekorasi dengan mewah ini dibuat oleh Saavedra sekitar tahun 1650.

Alamat: Plaza de la Catedral, Cádiz

4. El Pópulo: Barrio tertua dari Cádiz

Turis dapat menikmati berjalan-jalan ke masa lalu sambil menjelajahi barrio tertua di Cádiz. El Pópulo awalnya dihuni pada zaman Romawi kuno dan memiliki reruntuhan Teater Romawi abad pertama SM (dekat katedral). Era abad pertengahan sebagian besar membentuk El Pópulo ke lingkungan jalanan batu bulat, gang-gang sempit, dan istana yang mengesankan saat ini. El Pópulo mempertahankan gerbang tua yang memungkinkan masuk ke kota abad pertengahan; Arcos de los Blancos adalah pintu masuk kuno yang dibangun oleh Raja Alfonso X pada abad ke-13. Pemandangan yang harus dilihat di El Pópulo adalah Oratorio de la Santa Cueva (di Calle Rosario) yang dibangun pada 1783. Tempat kudus ini dihiasi dengan karya besar lukisan karya Goya. Dari periode Baroque, Casa del Almirante abad ke-17 (Admiral's House) adalah sebuah istana dengan gerbang depan yang spektakuler dan fasad marmer Italia yang rumit. Bangunan ini tidak terbuka untuk umum, tetapi wisatawan dapat mengagumi eksterior yang indah.

El Pópulo juga dibedakan oleh berbagai plaza bersejarahnya. Plazuela de San Martin berada di jantung distrik El Pópulo. Di dekatnya terdapat lambang Plaza de San Juan de Dios, tempat yang tepat untuk mencicipi pescaíto frito otentik - spesialisasi lokal ikan goreng. Menara jam di Plaza de San Juan de Dios berpadu dengan melodi komposer Cádiz, Manuel de Falla, Amor Brujo . Tepat di luar distrik El Pópulo adalah alun-alun atmosfer lainnya, Plaza Topete . Juga disebut Plaza de las Flores, alun-alun yang luas ini memiliki pasar bunga yang berwarna-warni.

5. Torre Tavira

Cádiz dikenal karena menara pengawasnya, bukti pentingnya perdagangan kota pada abad ke-18. Kota ini menghitung total 129 menara pengawas. Di pusat Cádiz, Torre Tavira adalah titik tertinggi di Kota Tua. Pada 45 meter di atas permukaan laut, menara ini menawarkan pemandangan terbaik di sepanjang garis pantai dan jauh ke cakrawala di Samudra Atlantik. Torre Tavira digunakan oleh Don Antonio Tavira untuk memantau kapal-kapal yang datang yang bepergian kembali dengan barang-barang dari Amerika. Menara Tavira memiliki museum yang didedikasikan untuk sejarah Cádiz, dengan pameran tentang perdagangan pada abad ke-18 dan 19 serta panel tentang Konstitusi Spanyol ( La Pepa) . Kota bangga bahwa La Pepa didirikan di sini pada tahun 1812. Termasuk dengan kunjungan ke Torre Tavira adalah pertunjukan Cámara Obscura . Pertunjukan 20 menit ini mengilustrasikan sejarah Cádiz, lengkap dengan pemandangan 360 derajat dari monumen kota.

Alamat: 10 Calle Marqués del Real Tesoro, Cádiz

Situs resmi: //www.torretavira.com/en/

6. Museo de Cádiz

Museum Cádiz terkenal dengan koleksi artefak kuno dan seni murni. Di lantai dasar, bagian arkeologi menampilkan barang-barang yang ditemukan di situs pemakaman Phoenician di Cádiz. Barang paling terkenal dari koleksi arkeologi adalah sarkofagus marmer Fenisia pada abad kelima SM. Barang antik Yunani, Romawi, Visigothic, dan Arab melengkapi koleksi ini. Di lantai pertama, galeri gambar memajang 21 lukisan karya Zurbarán, termasuk Ecstasy of St. Bruno, Visi St. Francis of Assisi, dan Pentecost . Koleksinya juga menampilkan Keluarga Suci Rubens dan karya-karya Murillo ( Ekstasi St. Francis dan Ecce Homo ), Ribera, Alonso Cano, van Eyck, dan Rogier van der Weyden. Di lantai atas, Teater Boneka Andalusia memamerkan boneka tradisional dan video drama boneka.

Alamat: Plaza Mina, Cádiz

7. Fiestas de Carnaval

Untuk pengalaman yang benar-benar tak terlupakan, kunjungi Cádiz selama Fiestas de Carnaval yang penuh kegembiraan. Acara terkenal ini dimulai pada Shrove Selasa, biasanya pada bulan Februari atau awal Maret, dan berlangsung selama 11 hari. Sejarah Karnaval Cádiz telah ada sejak berabad-abad yang lalu dan dipengaruhi oleh Karnaval Venesia yang legendaris, salah satu mitra dagang lama Cádiz. Selama festival, penduduk setempat dan turis sama-sama mengenakan kostum dan ikut serta dalam perayaan di jalan.

Banyak perayaan berlangsung di Plaza del Mentidero, sementara parade tumpah ruah ke jalan-jalan yang penuh dengan orang yang bersuka ria. Kerumunan sekitar 100.000 pembuat selamat datang untuk menyaksikan parade Karnaval yang penuh warna, yang menampilkan prosesi empat jam pelampung klasik (kelompok orang dengan kostum musik) pada Minggu pertama Karnaval dan Parade Humor pada hari Minggu terakhir Karnaval . Gran Teatro Falla (teater) juga menarik ribuan orang untuk menghadiri Kompetisi Grup Musik . Lebih dari 100 kelompok bersaing dalam berbagai kategori termasuk Coros, lagu-lagu tradisional; Cuartetos, kuartet; Chirigota, lagu menyindir; dan Comparsas, lagu yang memparodikan acara tahun ini. Rasa senang, tawa, dan keriangan yang ditemukan di festival ini tak tertandingi.

8. Oratorio de San Felipe

Kapel kecil ini adalah perhentian wisata yang berharga di utara Torre del Vigía . Gereja berbentuk oval dibangun pada 1671 dan didedikasikan untuk Saint Felipe Neri. Pengadilan Cádiz bertemu di sini pada tahun 1812 dan sebuah plakat peringatan menghiasi sisi barat kapel. Pastikan untuk melihat lukisan luar biasa Immaculate Conception karya Murillo yang ditampilkan di altar tinggi.

Alamat: Calle Santa Inés, Cádiz

9. Kapel di Rumah Sakit de Mujeres

Tepat di sebelah selatan Torre del Vigía, Rumah Sakit del Carmen de Mujeres adalah sebuah bangunan Barok yang indah yang diorganisir di sekitar dua halaman dengan tangga besar. Façade memiliki tiga bagian dan didekorasi dengan detail Baroque Italia. Objek wisata utama adalah kapel, dengan altar Neoklasik Perawan Carmen dan lukisan terkenal Ecstasy of Saint Francis oleh El Greco. Kapel adalah satu-satunya bagian dari bangunan yang terbuka untuk pengunjung.

Alamat: 26 Calle Hospital de Mujeres, Cádiz

10. Museo de las Cortes de Cádiz (Museum Konstitusi Cádiz)

Museum ini diresmikan pada tahun 1912 untuk memperingati seratus tahun Konstitusi Cádiz. Museum ini dekat dengan Oratorio de San Felipe di sebuah gedung tempat pengadilan berkumpul untuk mengerjakan dokumen. Pengunjung akan mendapatkan wawasan menyeluruh tentang parlemen Cádiz tahun 1812 dan proses yang digunakan untuk menciptakan konstitusi Spanyol.

Alamat: 9 Calle Santa Inés, Cádiz

Pantai-Pantai Indah dan Desa-Desa Tepi Laut di sepanjang Costa de la Luz

Cádiz terletak di sepanjang Costa de la Luz (Pantai Cahaya), garis pantai yang direndam matahari yang menawarkan langit biru yang konsisten dan pantai yang tak berujung. Dengan 138 kilometer pantai, provinsi Cádiz menawarkan banyak variasi - mulai dari bentangan panjang pantai berpasir hingga teluk kecil dan ceruk.

Desa Perikanan Sanlúcar de Barrameda

Sekitar 50 kilometer dari Cádiz adalah kota nelayan Sanlúcar de Barrameda yang indah dengan restoran-restoran makanan laut yang sangat baik dan hamparan pantai emas yang luar biasa. Membentang beberapa kilometer, empat pantai terpisah Sanlúcar de Barrameda termasuk Pantai Bonaza dengan perairan yang tenang; Bajo de Guía, pantai yang sibuk dengan banyak restoran dan penyewaan perahu; Pantai Calzada, yang menjadi tuan rumah balapan kuda Sanlúcar de Barrameda; dan pantai yang lebih terjal di Playa de la Jara yang menarik banyak peselancar, selancar angin, dan para-glider.

Chipiona

Kota Chipiona, 50 kilometer dari Cádiz, memiliki beberapa pantai luas yang dilengkapi dengan fasilitas. Selama musim panas, pantai Chipiona dipenuhi dengan barisan kursi santai dan payung matahari berwarna-warni.

Garis Pantai Spektakuler Cape Trafalgar

Di pantai Cape Trafalgar yang spektakuler (58 kilometer dari Cádiz), banyak pantai berpasir emas ditemukan di sekitar Los Caños de Meca . Pantai dirancang secara ideal untuk turis, dengan fasilitas umum, restoran tepi pantai, dan hiburan malam. Di daerah Caños de Meca, pantai El Faro de Trafalgar dihargai karena lingkungannya yang murni dan perairan yang sejernih kristal; itu juga tempat yang bagus untuk berlatih olahraga air.

Playa de la Bolonia

Salah satu pantai Costa de la Luz yang paling indah, Playa de la Bolonia lebih jauh - sekitar 95 kilometer dari Cádiz dan 15 kilometer barat laut Tarifa. Terselip di cagar alam yang terisolasi, pantai berpasir putih murni sepanjang 3.800 meter ini menawarkan pemandangan yang indah. Playa de la Bolonia juga memiliki reruntuhan Romawi kuno ; situs itu adalah pemukiman Romawi Belonia Claudia yang didirikan pada 171 SM. Pantai Bolonia juga populer dengan windsurfing karena udara lautnya yang kencang.

Wisata Eksotis di Afrika Utara

Ceuta

Wisatawan dapat menjelajahi tujuan Spanyol yang eksotis di lokasi yang tidak terduga - Afrika Utara. Cueta adalah kota Spanyol yang otonom di sebidang tanah kecil di seberang Selat Gibraltar yang milik Spanyol, tetapi memiliki suasana Maroko. Ini adalah titik awal yang bagus untuk menjelajahi tujuan Maroko. Untuk sampai di sini, perjalanan sekitar 90 kilometer dari Cadiz ke Algeciras, lalu naik feri selama satu jam ke Ceuta. Kota pelabuhan Mediterania yang berpikiran terbuka ini menawarkan campuran beragam budaya. Orang-orang yang beragama Kristen, Muslim, Hindu, dan Yahudi hidup bersama secara harmonis.

Pemandangan Ceuta yang harus dilihat termasuk katedral Neoklasik abad ke-18 yang indah yang dibangun di lokasi Masjid Agung kota; Murallas Reales, benteng kuno yang dibangun pada abad ke-16 untuk mempertahankan kota, lengkap dengan parit dan jembatan gantung; dan Parque Marítimo del Mediterráneo (Taman Laut Mediterania), taman luas di sebelah marina yang dipenuhi dengan danau air asin, solarium, dan taman. Taman Laut juga memiliki restoran di dalam bangunan seperti kastil. Daya tarik Ceuta lainnya adalah garis pantai, yang ideal untuk kayak, memancing, dan menyelam scuba. Pantai Ceuta menawarkan lingkungan alam yang unik di mana Samudra Atlantik dan Laut Mediterania bertemu. Banyak makhluk laut tumbuh subur di sini, termasuk kura-kura, lumba-lumba, dan paus.

Untuk perjalanan yang lebih cepat melintasi Selat Gibraltar ke Maroko, naiklah feri dari Tarifa ke Tangier. Pelabuhan nelayan menawan Tarifa, 100 kilometer dari Cadiz, hanya berjarak 35 menit dengan feri ke Tangier di Maroko. Di sini, pengunjung mengalami suasana Maroko yang mempesona dan penuh warna, sambil tersesat di jalan-jalan tua yang berliku di Madinah abad pertengahan. Ceuta berjarak sekitar 76 kilometer dari Tangier.

Monte Hacho

Monte Hacho mungkin adalah Gunung Abyla yang legendaris dalam mitologi Yunani dan Romawi, salah satu Pilar Hercules yang menandai akhir dari dunia yang dikenal. Perjalanan yang menarik dari Ceuta, Monte Hacho hanya berjarak empat kilometer, dicapai dengan jalan pantai ( Recinto Sur ) yang membentang ke timur di sepanjang sisi selatan semenanjung. Ini mengarah ke mercusuar di Punta Almina, yang menawarkan pemandangan indah Gibraltar di utara dan Pegunungan Rif di tenggara. Di puncak Monte Hacho, Ermita de San Antonio abad ke-16 dan benteng tua memimpin lanskap. Dari tempat yang menguntungkan ini di ketinggian 194 meter, wisatawan menikmati panorama kota, pelabuhan, dan garis pantai Maroko. Pada hari yang cerah, dimungkinkan untuk melihat sampai ke Gibraltar.

Melilla

Pos terjauh Spanyol di sepanjang pantai Maroko, Melilla berjarak 380 kilometer dari Ceuta. Pelabuhan laut kuno ini memiliki Ciudadela (Citadel) yang terpelihara dengan sangat baik, kota berbenteng bersejarah yang bertengger di puncak bukit yang menghadap ke perairan pirus yang tenang. Benteng yang membungkus Kota Tua ini adalah contoh indah arsitektur militer abad ke-15-17. Kota Baru mengejutkan pengunjung dengan bakat modernisnya. Setelah Barcelona, ​​Melilla adalah kota terpenting kedua di Spanyol untuk Art Déco dan arsitektur Modernist, dengan sekitar 900 bangunan yang dirancang dengan gaya avant-garde. Melilla juga populer di kalangan pecinta alam, pesepeda, dan penggemar olahraga air. Daerah pantai terdekat, dengan dunia bawah lautnya yang luar biasa, sangat bagus untuk scuba diving .

Tempat Menginap di Cádiz untuk Tamasya

Kami merekomendasikan hotel unik ini di dekat pantai dan kota tua di Cádiz:

  • Parador de Cadiz: hotel mewah, pemandangan teluk, jendela setinggi langit-langit, kamar berteknologi tinggi.
  • Monte Puertatierra Hotel: harga menengah, lima menit berjalan kaki ke pantai, gaya kontemporer, staf resepsi yang membantu.
  • Hotel Convento Cadiz: harga terjangkau, biara yang dikonversi, lokasi pusat, halaman besar, lantai marmer.
  • Bahia Hotel: hotel murah, lokasi bagus, kamar-kamar kompak, staf yang ramah.